Sajak Untuk Siti Fatimah Babi

siti fatimah

anggun pilihan kamu.
dalam melilit kebahagian kehidupan.
anggun cara kamu.
dalam mencalit tahi kepercayaan aku.
anggun permainan kamu.
dalam mengitar semula buku.

babi

siang,dikau bersyahadah.
malam,dikau menelan babi.
jika babi mampu berkata-kata.
akanku perintah dia menjerit padamu.
babinya engkau mempermainkan tuhanku.
dan jika babi mampu menulis.
akanku perintah ia mengarang.
Sajak Untuk Siti Fatimah Babi.

tuhan

duka.hati saya dicarik.
biarkan dia terlepas.
dari pandangan atau pemikiran.
engkau disana.
duka.atau menerima.
atas permintaan dunia ini.

yang Maha Adil

merujuk kembali pada yang memberi.
disini aku terjun dari diri sendiri.
hadiah kan kami kelurusan.
dirikan kami semua.tinggi.
sebelumnya dipijakkan.lagi.

tan ean

peduli entah peduli.
engkau bermain seperti guli.
dan masih engkau babi.
tujuan pada pengikut Ti Kong.
dewa langit tinggi kononnya.
asyik makan babi juga.
jangan beri Dia murka.

************
Dimanupulasi dari cerita ini,

Seorang wanita mualaf, Siti Fatimah Tan Abdullah, telah memohon mendapatkan pengisytiharan keluar dari Islam yang dikemukakannya dua tahun lalu.

Menurut laporan Bernama, pada 10 Julai 2006, Siti Fatimah atau nama asalnya Tan Ean Huang, memfailkan permohonannya itu dengan menamakan Majlis Agama Islam Pulau Pinang (MAIPP) sebagai defendan.

Babi ini berkata tidak pernah yakin dengan ajaran Islam dan hanya memeluk agama itu sekadar untuk mencukupkan syarat bagi membolehkannya berkahwin dengan seorang lelaki warga negara Iran.

Dia memeluk Islam pada 25 Julai 1998 dan berkahwin dengan lakinya pada 16 September 2004.

Siti Fatimah, yang pernah bekerja sebagai tukang masak, memfailkan permohonan itu selepas ditinggalkan suaminya yang menghilangkan diri tanpa sebarang sebab.

Dalam tuntutannya itu, Siti Fatimah menyatakan bahawa sepanjang memeluk agama Islam, dia masih lagi menyembah berhala Tok Pek Kong, berhala Kuang Tin Ne dan berhala Ti Kong (Dewa Langit) mengikut ajaran agama asalnya, Buddha, dan memakan daging babi.

Aku peduli.Kerana aku sayang sesuatu.Bukan untuk berkelakuan gila dan marah pada nya.Tapi sesuatu pasti dapat di lukis dari sini.

5 comments:

syairazi said...

eeee mmg voarvy..i dhpt bygkn muke die camne..cam babi an..

milow90 said...

babi tol fatimah

"akan aku perintahkan babi menjerit kepada mu."

hahaha

himawari c pencuri said...

klu aku pon aku ceraikan c babi cilanat tu... damnfool nye ciner....double damn..hohohooh emo ni!!!!

fina. said...

betul tak kalau aku kata salah lelaki dia.
siape dapat dosa lagi besar?laki dia.
sebab laki die yg bawak dia ke Islam tanpa bimbingan.pastu tinggl cmtu je.
mana tak dia lg banned Islam.
lg keluar fatwa buruk pasal Islam, sebab org kita sendiri yg rosakkan.
eh,bkn la melayu tp Islam kan.

depan mata aku sndri, siap bela anjing usap2 pelok cium semua,
arak apetah lg, bln puasa makan kantin dgn membe. mak ayah sama solat ke laut, ke marikh atau tatau lansung kot. apetah lg anak dia.
yang salah, ayah dia sbb tak bimbing mualaf tu bebetul.

betul ke salah?pendapat je kot.
kalau salah betulkn.

hillman k0t said...

ye fina.saya setuju dgn pendapat kamu.tapi di dlm situasi fatimah ini.beliau masuk islam semate2 utk kawen sahaja.dan sudah tentu suaminya juga kelaut.hurm.tp.igt.setiap yg terjd pasti ade hikmahnya.dan hikmahnya itu untk kite semue. =D