antara dua.



dan diantara dia dan dia.
perselisihan faham itu normal.
tumbuk menumbuk itu biasa.
sedikit mengangkat muka.
jelingan tajam yang membunuh.
kata buruk yang menjatuhkan.
propaganda yang menghancurkan.
tikam menikam yang menyakitkan.
sorong papan tarik papan.

fasal kita manusia.
masing punya nama.
masing punya ajal.
tuan punya hati bicara.
dan semua normal.
hanya lihat kembali pada pencipta.
lalu merendah diri dengan keampunan-Nya.
hulur tangan semua.
ini kerana.
sedangkan lidah lagi tergigit.